Izakaya Issei

Yak! Saking lamanya gak nulis disini, saya sampe lupa username sama password buat jajalable apaan. *30 menit kemudian* bisa juga nih.

Okeh, sekali-kalinya saya mau apdet dan terus saya mau ngomel, ini soal restoran jepang di daerah Senopati-yang-sekarang-macet-mulu-ngehek-bikin-parking-spot-wei-restoran-restoran-kagak-mikir-lo-kira-valet-murah-apah. Namanya Izakaya Issei. Karena keadaan laper gak keruan, mari kita mulai.

***

Mengusung tema sake bar, Izakaya Issei terletak di lantai atas dari Appetite cafe sebelah Cacaote-yang-sama-aja-kagak-mikir-bikin-parking-spot-yang-bener itu. Sampe disini saya ketemu Eno Lerian. Apa kabar ya, udah lama gak keliatan. Dia lagi asik sama temen-temennya gitu. Karena saya gak suka sama kerumuman perempuan-perempuan dengan tatapan kejam, saya duduk di meja bilik-bilik gitu yang muat untuk 2 orang aja.

Langsung aja saya pede banget mesen Gyutan Don yang katanya disini enak. Ada levelan kepedesannya yaitu Mild, Spicy, sama Very Spicy. Disajikan bareng sup gitu deh tapi bukan Miso. Harganya 95ribu. Ice Tea 15ribu.


Pas dateng, keliatannya enak banget sih. Tapi setelah dipandang-pandang kok banyak biji rawitnya padahal saya mesen yang mild. Terus saya cicipin ternyata ini pedes banget. Saya panggil si Mbaknya,
"Mbak, ini saya pesen Mild kenapa pedes banget banyak rawitnya?" 
"Oh iya kita disini Mild aja udah pedes Kak"
"Lah terus kalo orang gak bisa makan pedes gimana? Kan udah mentok paling gak pedes di menunya?"
"Kita bisa request Kakak kalo gitu"
"Ya kalo emang udah pedes jangan ditulis Mild dong. Terus bilang ini bisa request gak pedes, Mbak kenapa gak bilang kalo ini pedes banget. Terus saya kalo gak bisa makan sekarang gimana?"
"Ya pesen lagi aja Kakak." 
Ngehek.

Jadi lah saya pesen lagi Garlic Rice yang udah dikasih topping Kawa (kulit ayam). Kirain gimana gitu kan, taunya nasi goreng. Tapi enak sih, gurihnya dapet, asinnya pas, enak. Tapi…. Porsinya kaya nasi kucing. mustinya bilang aja ini "Nasi Kucing Bawang Putih". Ini harganya 35ribu.


Karena tidak berlauk banyak, saya pesen Yakitori yang Momo (Paha Ayam) yang versi manis dan asin. harganya 12ribu. Enak sih, berasa gurih banget dan empuk. Saya lebih suka yang manis soalnya tetep ada rasa asinnya tapi tetep manis tapi tetep asin tapi tetep manis. Kalo yang asin ya asin doang gak pake manis. Yah gitu lah.


Nah terus ini nambah Yakitori satu lagi tapi saya lupa namanya apa. Intinya sih kaya Momo yang dibungkus daun *apa ya ini gatau* terus dikasih Plum Sauce. Eekkhh, Plum Saucenya kecut berlebihan. Ngilangin rasa enak si Yakitorinya. Gak mau sih mesen ini lagi


Yah gitulah pengalaman makan saya pertama kali di Restoran yang dapet award "Most Photogenic Food" ini di tahun berapa saya lupa juga. Satu lagi kurangnya resto ini yaitu dia hanya menyediakan smoking area. Jadi orang yang gak mau kena asep rokok ya… harus maklum aja gitu. Untung exhaustnya lumayan bagus sih jadi ga bau-bau amat. Oiya disini juga serve Pork. Catatan aja bagi yang hobi daging babi atau malah mau menghindari resto yang menyajikan babi.

Overall saya suka banget sebenernya sama rasa makanannya. Tapi saya masih kesel sama si Legendary Gyutan Don itu yang katanya "Mild" padahal kaya sambel setan. Yang bener dong ah. Kalo emang Mild ya gak pake rawit dong. Atau tarok gambar apa kek sebagai notif kalo itu menu yang pedes. Menjebak. Mungkin emang gitu trik marketingnya, biar gagal makan terus pesen menu lain *suujon*. Tapi yakin sih kalo gak pedes ini akan enak.

Saya kasih 7 dari 10 karena alasan di atas dan porsinya yang super kecil. Porsinya gitu mungkin karena yang nongkrong di sini cewe-cewe duduk cantik gitu kali ya, gak cocok buat yang porsi makannya kaya abang-abang kaya saya. Kalo gak kejadian tragedi rawit diatas dan porsinya gede saya kasih 8.5 dari 10 sih. Enak dan harga gak terlalu ngelunjak. Worth to try sih.

Sekian keluh kesah saya. Saya kesel karena laper banget terus malah harus kejadian ini semua. Maafin ya kalo saya kaya Ibu-Ibu, kata orang akhir-akhir ini sih emang begitu :(


Kogi Kogi

Jadi begini ceritanya, minggu lalu ai diundang oleh bobobobo.com yang tengah bekerja sama dengan restoran yang akan buka yang bernama : Kogi Kogi, sekarang sudah buka sih, cuman waktu minggu lalu belom buka, jadi ini ceritanya sekitaran beberapa hari sebelum buka ai dapet special invitation buat nyicipin makanan disini hehehe (pamer), liat aja tuh plang kogi koginya masih ketutup.
Jadi kogi kogi ini terletak di woltermonginsidi, jakarta selatan (sebelah kanan). seperti biasa, restoran daerah sekitaran senopati, woltermonginsidi dll memang susah parkirannya yang ujung2nya diatasi dengan solusi : valet parking, dengan gaya handsign seperti pendukung jokowi yang salam dua jari tapi maksudnya bukan angka dua yakni membentuk huruf V a.k.a Valet service yang imejnya sudah mahal, tapi karena saya tidak menemukan tempat parkir jadinya si mas V tetep menawarkan valet, yang ternyata bayarnya memang "kebijaksanaan mas aja", bukannya gimana ya, saya ga suka valet bukan lantaran karena harus bayar, tapi karena saya ndak suka mobil saya disetirin ama stranger dgn salam dua jari woi kapan ngebahas makanannye ah.
Ini ownernya Kogi Kogi yg gua lupa namanya (SORRY SIR), dia sempet tinggal di New York makanya fasih berbahasa english sedang menjelaskan konsep restoran kogi kogi ini yang ternyata merupakan restoran korean BBQ all you can eat (bakar ndiri) dengan bahan bahan import yang masih fresh dan rendah garam dan gula healthy sehingga. dan harganya adalah 99.000++ (++nya ga tau brp) perorang dan tidak termasuk minum, minumnya pesan sendiri kena extra charge, tapi malam ini semuanya gratis dan sepuasnya, karena gua SPECIAL INVITATION. (pamer) :')

Daging daging dan sayuran bertebaran disini, mengingatkan gua akan hanamasa/paregu, cuman bedanya ini korean. dan pilihannya tidak terlalu banyak.
ini sih fave saya, meskipun tulangnya ganggu tapi dagingnya debes.
ini dressingnya
ini dekornya yang katanya terinspirasi ama restoran restoran korea, yang ngedesign interiornya adalah istrinya yang tadi diatas, dia ada jewellry designer, (pasti bingung kan karena ga nyambung), tapi interior restorannya sih oke menurut ai.
ini sejenis sushi, tapi kalo di korea disebutnya sambab, kalo sushi nasi di wrap ama nori, sambab di wrap macem macem sayuran.
ini daging beef standard
ini para media dan blogger yg ndak sabar untuk makan kogi kogi
ini desertnya, rice pudding, rasanya sekilas mirip quaker oats dingin. ada rasa original, coklat, dan stroberi, saya sukaan yang original.
ini salads nya.


yak buat yang demen nasi dan kuah.
ini combo yang gua ambil dipiring, sambab ditambah semacam kimchi dan sayuran.
ini yang ditunggu2, pembakaran daging, jamur dll, kompornya panas sekali sampe sampe minuman sayah dideket kompor jadi anget.

ini gua juga lupa namanya, semacam steamed egg versi korea

tea dingin yang menjadi anget, mengandung beras, nampaknya dikogi kogi banyak makanan dan minuman yang mengandung beras, mungkin karena faktor healthy food tersebut.
sayah pun berfoto foto bersama dedengkot burgreens yang kebetulan ada disini juga. ditempel disitu, kalo ke kogi kogi tolong liatin yah jajalers, masih ada apa kaga fotonya.

oh iya makanannya gimana??? menurut dari segi harga cukup recommended dan affordable untuk all you can eat grill. 

namun dari segi rasa, menurut saya tidak terlalu special, mungkin karena saya gak ngerti cara masaknya? atau mungkin karena mereka mengurangi kadar oil, garam dan gula? soalnya menurut saya korean food itu ciri khasnya pasti ada rasa manisnya, namun di kogi kogi tidak terlalu berasa dan cenderung hambar. bukan cuma grillnya, egg dan sambabnya juga. apakah karena memang healthy food itu seperti ini? yang saya tidak terlalu banyak nambah di segi daging karena menurut saya rasanya kurang menggugah selera...

saya pun pulang dengan banyak pertanyaan, lalu saya kasih mas valet 5000 rupiah karena saya SEBIJAKSANA itu. 

6.5/10

JAJALED!