Kedai Disto

Kamu, kamu, kamu, kamu, kamu penggemar ikan patin? Kalo gitu jangan sampe gak nyobain ikan patin disini! Kedai Disto berlokasi di cipete, seberang dapur sunda dan sebelah bakso atom. Tempatnya emang kecil dan rada bronx di hook jalan gitu, tapi eh jangan salah, yang dateng kesini artis! Buktinya saya dateng. Uhuk.

Saya baru dua kali dateng kesini, pertama kali saya dateng, saya bener-bener penasaran sama saran kakak sepupu dari temen makan saya. Katanya "cobain pesen ikan patin ala David!". Hah? Di menu gak ada yang namanya ala david. Ternyata emang ada tapi harus ngomong spesial. Tapi kayanya ada si mas-mas pelayannya yang gak ngerti sebutannya ala david, jadi kalo dapet si mas-mas yang gak ngerti apa itu ala david, bilang aja "goreng bakar". Jadi ikan patin ala david ini adalah ikan patin segar dari kolam yang ternyata digoreng garing tepung dulu, baru abis itu dibakar pake bumbu pedes. Suapan pertama pake nasi putih itu rasanya manis-pedes-garing-gurih gimana gitu yah. Yaoloh. Yaoloh. Yaoloooooooh. Rasanya............................... KAANNNEEEEEEEEEEE. Asli, enak. Asli, enak. 


Ini yang ukuran besar, harganya 52ribu. Tapi menurut saya ini abis untuk 2 orang sedeng. Jadi kalo mau makan yang puas pesen yang super atau XL sekalian. Ukuran kecil emang dicantumin di menu, tapi jarang ada. Ah lagian yang besar kalo emang sedoyan itu sendiri juga abis ah.


Kalo makan patin, jangan lupa pesen cah kangkung. Cah kangkung disini saya sukanya manisnya pas. terus kangkungnya gak terlalu layu, jadinya kerasa masih seger. Harganya 8ribu saja!


Nah yang bener-bener jangan lupa pesen adalah ini, Tempe penyet! Harganya 8ribu juga. Tempe penyetnya kok kaya orak-arik? Tempenya emang bener-bener diancurin bareng dengan rawit, bawah putih yang banyak, dan bumbu-bumbu entah apa yang bikin saya bener-bener nagih makan ini. Perlu digaris bawahi bahwa saya bener-bener gak suka makanan pedes, tapi untuk yang ini, saya rela perut saya panas keesokan harinya gara-gara rawit.


Makan di Kedai Disto, satu porsi nasi menurut saya kurang bisa memuaskan, karena bawaannya emang pengen nambah terus. Ditemani es teh manis seharga 4ribu rupiah saja, untuk membantu menghilangkan rasa pedes huhuhu.

Oiya selain patin, ada juga ikan nila sama lele. Secara kalo ikan saya cuma makan ikan-ikan tertentu, ikan patin udah cukup hehehe.

8.8 out of 10! Patut jajal untuk semua orang :"" )
Kalo kata temen makan saya,

"Crunchy and juicy built within a fish!"

2 comments:

  1. 'Asli, enak. Asli, enak.' waktu pertama baca gw pikir namanya Kedai Distro

    ReplyDelete