Chennai Cafe

Category:Restaurants
Cuisine: Indian
Location:Bintaro 9 Walk


Tadi sore, pas perut benar2 kelaparan gegara ga makan dari pagi, gw dan wahyu menyempatkan diri untuk melipir ke Bintaro 9 Walk, dengan harapan Pringga (Tepanyaki) udah buka... Yg ternyata belom.

Bintaro 9 walk memang dipenuhi dengan serentetan jajanan2 dr berbagai macam jenis. Tp berhubung terlalu banyak sampe pusing liatnya, gw dan wahyu pun selalu mendatangi warung2 koncian aja di sana. Tapi, sore tadi (dengan warung koncian masih tutup) baru sebagian tempat yg buka, dan masih sepi pengunjung, jadi Baru kali ini gw bisa bener2 liat dengan jelas ada apa aja di sana. Dan berhubung udah kelaparan, tempat2 tersebut terlihat begitu menggiurkan, jdlah gw banyak maunya, udah serasa muat aja itu semua di perut.

Salah satu yg paling menarik adalah si Chennai Cafe ini, bayangan nasi briyani ataupun kebuli lumayan menggoda. Dan begitu gw mendekat ke stand nya semakin terpampang menu2 berbau India, dengan owner mamak2 melayu, beserta seorang ibu2 dengan kain sari lengkap dengan bindi nya. Hmmm I got a hunch, it'll be good...

Baru aja duduk, dan menilik menu (yang ternyata didominasi masakan melayu -- jadi apakah ini tempat makan makanan india yang ke-melayu2an?) langsung tercium semerbak wangi kari penuh rempah yg bikin mulut gw banjir air liur secara instan. Sehingga jadilah gw memesan nasi kebuli kambing dan roti cane kari kambing (buat berdua kok). Sementara wahyu memesan nasi briyani.. Yang kemudian si ibu2 kain sari tadi memberikan jawaban yg epic:

"Kalau briyani cuma sedia jumat sabtu minggu"

Ookaayyy.. Sepertinya si briyani segitu special ya sampe cuma ada pas weekend? Yaudah, 2 nasi kebuli kambing, 1 roti cane kari kambing, dan 2 gelas es teh tarik india.

Dan berhubung mereka baru bgt buka, jd makanannya masih dipersiapkan dan yg mendarat duluan adalah si es teh tarik india. Hmmm ga seberbusa teh tarik biasanya sih... Tp begitu diminum... My dear lordddd.. Enak dan berempah! Emang dia ga menggunakan teh merah pekat seperti di beberapa kopitiam yang menjunjung tinggi keaslian teh tariknya. Tapi ada rasa cinnamon yang kuat dicampuran tehnya. Gw jadi kebayang versi panas dari teh tarik ini seperti apa. Diminum masih dengan asap mengepul menyemburkan wangi cinnamon sambil menunggu hujan *drama*




Yang datang selanjutnya adalah roti cane. Roti canenya ga selembar seperti kebanyakan roti cane. Walaupun rasanya masih seperti kebanyakan roti cane. Dan dibuatnya pun menggunakan margarin instead of samin (padahal kalau pakai minyak samin bakal ganas itu rasanya). Tapi kuah karinya.. Wahh kental, berempah. Dan yg jelas ga keasinan seperti kari padang. It just sits perfectly in your mouth, ditambah dagingnya yang empuk... dicampur roti cane (yang sayangnya standar itu) *kraush* blend antara ketiganya paaas.



Next, main course: nasi kebuli. Datang dengan acar nanas, beserta kambing goreng. Nasinya terlihat sedikit lebih 'gelap' dr yg dulu suka gw makan. Bau rempahnya tajam dan benar2 menggiurkan. Begitu suapan pertama.. Masyaolohh ini bener2 nasi kebuli yg beda! Biasanya nasi kebuli memang sedikit hambar. (TAPI jelas nasi ini bukan nasi goreng bumbu kebuli--oh ya, tentu saja saya bedakan di sini-- yang hanya menggunakan faedah2 pernasi-kebulian, tp cita rasanya jelas berbeda :) ). Ini betul2 nasi kebuli yang hambar selayaknya nasi kebuli.. Tapi.... tidak plain... Nah bingung kan lo? Sama, gw juga sangat kesulitan utk menjabarkannya. Nasinya begitu harum santan, dengan wewangian rempah menyeruak. Kalau nasi2 kebuli yg pernah saya makan, itu didominasi bau rempah saja, nasi kebuli ini sengaja menonjolkan kekuatan gurih santan. Gurihnya beda dengan gurih garam, memang tidak setajam kaldu dan garam, tp gurihnya begitu khas sampai, gw mau berlama2 merasakan perpaduan aromanya di mulut gw.



Daging kambingnya, kalo boleh gw bilang pun juga tidak berbumbu. Rasanya... D-a-g-i-n-g. But in a good way. Aneh rasanya bisa menemukan daging yang jelas tidak berbumbu. Tp rasanya begitu enak. Entah proses apa yg di lalui si daging kambing ini sampai begitu empuk, dan bisa menonjolkan aroma daging,yang lucunya ga bau prengus. Seperti gw bilang td: bener2 daging. Digoreng. Titik. (dugaan gw mungkin si daging dipresto bersama secret ingredients sehingga si bumbu menyerap perlahan tanpa mengubah rasa si daging, baru digoreng)


Kemudian ada si acar nanas, kalo sudah mengenal gw dengan baik, gw itu paling tidak suka dengan segala makanan asin yang dicampur dengan nanas. Lupakan hawaiian pizza ber-nanas kalo mau makan sm gw. Tp ini, satu2nya menu yg mau gw makan pake nanas. Padahal si acar nanas ini bumbunya kayak asinan gitu, tp begitu tercampur dengan daging tulen td, serta nasi hambar tp gurih dan harum tadi, langsung menjadi paduan yang saling melengkapi. Kalo kata wahyu: 80/100 !

Dan skrg gw jadi makin yakin kalo kebulinya pasti ganasssss...

Siap2 utk update-an review gw.


Oia, cabe rawit di acarnya pedes sampe ke kupingggg


menu


Ini supposed to be roti cane mix pesenan mas radiofeeder tp berhubung terlalu banyak bias cahaya oren jadinya begini XD (menu roti cane mix disediakan dengan 4 topping: susu, madu, keju, dan coklat, terserah gimana lo mau ngemixnya)


No comments:

Post a Comment