Ajihara

Kalo lo tanya dimana sushi yg enak di little tokyo, gw bakal jawab kaihomaru

Kalo lo tanya dimana yakitori yg enak di little tokyo, gw bakal jawab kushigin

Kalo lo tanya tempat makan seru di little tokyo, gw pasti jawab Manpuku

Nah kalo tempat enak buat nongkrong2 sembari makan besar, jawaban pertama yg muncul di kepala gw pastinya Ajihara.

Menurut gw, ajihara adalah tempat yg nyaris All-in, mulai dr sushi-sashimi, ramen, tempura, donburi, yakitori dan berbagai menu tradisional jepang lainnya. Tempatnya walaupun ga mewah, tp nyaman buat nongkrong rame2 semaleman. Dengan enterance yg nyaris nyempil di salah satu block little tokyo, dan ruangan yg ga terlalu besar tapi lengkap dengan sushi bar di sebelah kanan, hamparan tatami di sebelah kiri. Didekor seperti warung2 ala Jepang.


Kemarin setelah duduk2 ngopi, akhirnya wahyu, radiofeeder, arrisaprillo, SiAril, AchiAstri, adeknya achi dan temennya beserta gw melipir ke Ajihara untuk ngudap (?) Malam... Yang ternyata ajiharanya penuh (-,-) jadilah kami 'dibuang' dulu ke lantai atas, which is lantai atas ajihara itu adalah bar.

Gw belum pernah mengintip bar ajihara, dan sempet gentar liat tangganya yang sempit dan terlihat seperti tempat pelacuran rahasia (maap loh Harada-san, tp aku merasa seperti itu XD) lengjkap dengan satu kursi bobrok di puncak tangga yg kami curigai sebagai tempat mangkal seorang centeng XD. Memasuki bar.... Dyar tiba gw ngerasa ada di salah satu tempat mabuk2an pinggiran di daerah puncak2 gitu, lengkap dengan mbak2 menor serta lagu2 goyang-pantura-ish. Setengah merasa berdosa krn telah menyesatkan bocah2 tak bersalah XD.



Sekitar 20 menit kemudian si mbak (yg udah capek kita tanyain terus) membawa kabar gembira: lantai bawah sudah bisa di tempati. Akhirnya more civilized dengan ibu2 yang melayani dan sabar menjawab pertanyaan2 kami yg bertubi2.

Menu2 yg serba ada itu kadang menyesatkan, bikin gw bingung mau pesen apa. Antara sushi set yg super enak, ramen yang konon lebih enak dr sanpachi, zaru soba yg terlihat mewah, atau mencoba menu2 yg belom pernah gw coba. Dan berhubung jiwa 'berpetualang' gw yg lg keluar, jdlah gw memesan seporsi Sake chazuke.

Chazuke adalah menu jepang berupa nasi dan lauk yang disiram dengan ocha dan dashi, pastinya terdengar 'ganjil' ya? Makan nasi kuah teh. Kalo bukan gara2 hasutan konstan rully, seorang teman yg saat ini bekerja di Jepang. Serta tergiur gara2 nonton Osen beberapa waktu lalu. Jadilah gw memberanikan makan teh pake nasi.


Rasanya? Ga seaneh yg lo bayangin. Rasa teh di sini ga sefrontal rasa the pada normalny, menurut gw lebih mirip rasa kuah shoyu, bening, gurih, tp segar. Dengan, baked sake (salmon), plus shitake cocok banget buat yg lg kurang enak badan. Walaupun yah, gw bukan penggemar salmon dalam keadaan matang. Oiya, di atas menu ini ada sebongkah wasabi, yg sumpah bikin rasanya makin 'segar'

Seperti yang sebelumnya, ajihara memberikan complimentary buat kami. Pertama, edamame. Awalnya kita cuma pesan 1 porsi edamame, tp dengan baiknya malah dikasih 3 porsi :D, kemudian kami diberikan semacam platter berisikan 4 jenis appetizer. Pas gw tanya namanya si ibu menyebutkan sebuah nama yg terdengar seperti chuka chinmi senmai. Yg gw tau, chuka chinmi itu seasoned scallops (ya spt yg ada di sushi tei) sementara senmai-zuke itu pickled radish. Tp yang datang adalah sesuatu yg seperti pickled melinjo (ini pure ngarang, tp serius bentuknya mirip melinjo, tp empuk dan aga pait sedikit di after taste nya), kemudian sesuatu yg terlihat spt seasoned seaweed, yg satu lg sepertinya benar si chuka chinmi, dan yg terakhir semacam gurita dengan saus mayonaise (yg pd akhirnya gw baru tau kalo itu kyknya cumi. Karena akhirannya gw sakit)


Oke sedikit mereview menu2 yg gw cicipi kemarin dan dr kesempatan yg sebelumnya berdasarkan ingatan gw:

Sushi & Sashimi.
Ga perlu dipertanyakan lagi, ajihara memilih grade ikan yang berkualitas. Ikan2nya super segar dan tidak amis, dan best of all.. LUMER DI MULUT. Ini yang namanya seni ikan mentah! Nasinya juga pas, ga mudah hancur ataupun kelembekan.

Note: kalo lo perhatiin di film2 jepang, topping ikan pada nigiri sushi itu rata2 panjangnya melewati nasi sushi-nya, ga seperti sushi2 di sini yag besar toping proporsi dengan nasinya. Nah di ajihara, porsi ikannya disesuaikan dengan standar sushi yg gw liat di film2 jepang. Sampe2 si ibu menawarkan: "sushi-nya mau dipotong ga?"


Miso ramen.
Seperti yang dijanjikan, ramen di sini benar berkualitas, kuahnya pas gurih, dan mienya juga kenyal, ga seperti mie asal buat yang kadang jd mudah lembek. Porsinya juga luar biasa banyak.


The Complimentaries
Seperti yg udah gw sebutkan di atas, chef Harada hobi sekali 'mentraktir' pelanggannya. Dua kali saya ke sana dan dua2nya saya dapat hadiah mencicipi gratis (plus dpt diskon 10% pula). Sayang kemarin ajihara lg full house dr jam 6 sore, jd Harada-san jiwa isengnya ga tersalurkan. Kalau kmrn kami dpt ekstra edamame dan appetizer platter. Di kesempatan yg sebelumnya kami dpt bonus semacam escargot yg gw ga tau namanya, tp ini bener2 enak, seperti sudah direndam dashi smp tidak amis dan gurih. Kemudian krn melihat kehebohan kami adu makan wasabi serut, harada-san memberikan kami complimentary berupa natto (yup, the stinky, sticky, fermented soy bean), dan satu dish ubur2 yg ternyata enak, serta seporsi takoyaki hiburan. Maksud Harada-san menghibur setelah membuat kami mual dengan natto, yg ternyata... Adalah takoyaki jebakan! 3 diantaranya diisi sebongkah wasabi.. Dan dia tertawa puas karenanya!

Note: karena takoyakinya sangat enak, jd gw rekomendasiin ke achi. Tp pas pesen takoyaki ke mbaknya, dengan wajah bingung dia menjawab

"Waduh mbak, kita ga pernah jualan takoyaki"

Ha?
Nah yg waktui itu apa dong? Jangan bilang si Harada-san niat pesen takoyaki di resto sebelah demi ngerjain kita? *terharu*

Ajihara buka dr jam 5 sampai jam 11 malam, tp kalo lo mau bertamu sampe jam 2 pun chef Harada tetap sabar menemani. Dan kalo udah malam, chef harada dengan sendirinya mendatangi tamu2nya mengajak ngobrol dan becanda2 tipsy XD. Hebatnya ya, gw kan ke ajihara terakhir kali itu tahun 2009, dan percaya atau enggak, kmrn dia masih inget sm gw dan wahyu *terharu lagi*


Kalod ari tempat, Ajihara memang ga terkesan mewah seperti gerai2 Jejepangan di wilayah Little Tokyo. tapi gw ngerasa sangan nyaman berlama2 di sini, mungkin karena auranya yang homey, dan owner yang humble luar biasa :) (cuma masalahnya, di sini susah sekali dapet sinyal)


Harga
Untuk harga ajihara emang termasuk pricey, tp kalau dilihat dr kualitasnya, worth every penny

Sashimi: arris pesan seporsi salmon sashimi + seporsi tuna sashimi = 156rb

Sushi: inari sushi 2pc = 40rb. Sushi moriawase pesanan wahyu = 150rb

Ramen pesanan achi = 60rb

Sake chazuke pesanan gw = 48rb

Sake botol kecil = 88rb

Sake botol besar = 170rb


Location: Little Tokyo, Jl. Melawai IX No. 3A Blok M Kebayoran Baru
Score: 8.5 / 10



7 comments:

  1. melawai 9 di sebelah mana si? *ga pernah explore melawai*

    ReplyDelete
  2. lebih enak mana dari sushi tei???..

    btw kalo mau masak masakan indonesia check resepnya disini :

    www.meinfoculinary.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. Wah ajihara!
    Gue juga seneng banget daerah little tokyo di melawai. Banyak little gems yang orang gak banyak tau :)
    Katanya soba di Ajihara dulu sempet dibilang paling oke se-Jakarta gitu.
    Tapi terakhir gue ke little tokyo udah banyak berubah ya? Udah banyak yg ilang gitu.
    Oh ya, udah nyoba takoyaki yang di depan Cantik Jakarta blom? Itu juga lumayan dan murah buat porsi segitu hehe.

    Nice, nifty food blog btw :D

    ReplyDelete
  4. haii, salam kenal, nanya donk, little tokyo itu kawasan sejalan gitu ya? apa festival sih?

    ReplyDelete
  5. little tokyo bukan festival, tapi memang daerah sekitar blok m square sih, banyak restoran jepang karena itu disebut little tokyo

    ReplyDelete
  6. betul apa kata mas Adyth dan mbak Astrid, Little tokyo itu satu distrik Jajanan Jepang di belakang Melawai, atau seputaran Blok M Square. Dan yang punya expat2 Jepang jadi dijamin ke-otentik-annya :)

    @pooh, Kalo dari perempatan Blok M Plaza, setelah lampu merah ke arah Melawai lgs ambil kiri, msuk pintu pertama ke pasar blok M, setelah masuk, belokan pertama kanan (depan Grand Boutique Hotel), nah si Ajihara ada di sebelah kiri, tempatnya kecil, ada lampion merah.

    @Me Info > Sushi Tei? whaduh jauh itu mah XD SUshi Tei yg sekarang udah kyk Sushi curah IMHO

    ReplyDelete
  7. waaah, bikin sendiri lebih murah gan, hehe

    ReplyDelete