Cafe Madtari

oke pertama-tama saya tahu, bahwa indomie ialah makanan instan yang bisa kita beli disupermarket dan dibikin dirumah, tetapi bisa juga dibeli diwarung2 pinggir jalan. entah mengapa indomie buatan warung lebih enak daripada buatan sendiri, apakah sugesti? enggak juga. bisa jadi karena tambahan2 yg diberikan oleh pihak warung tersebut. seperti kornet, telor, sayur, dan keju. namun diCafe MADTARI Jl. Rangga Gading No. 12, Bandung terdapat sebuah cafe 24 jam yang ramai, special menjual indomie, roti bakar, dan pisang bakar bernama Cafe Madtari. apa yang membuat madtari menarik dari tempat sejenisnya? jawabannya hanya satu : banyaknya keju. saya sendiri penasaran ingin kesana karena kata teman saya banyak kejunya tidak wajar, malah kata temen saya ini sih bukan indomie pake keju, tapi keju pake indomie. salah satu kontributor yang jarang posting *cie nyindir*, rega bilang bahwa madtari itu
"isinya cm indomi sm roti bakat tp SUPER RAME & TERKENAL, mknya pd curiga ada tuyulnya. saran gw: pesan anything with keju. Dia jg terkenal porsi kejunya yg audzudillah. Oh ya sm jgn lupa bismillah dl, makanan haram kan pk tuyul"
yah saran yg cukup membantu -_-'saya sendiri datang pukul 7an malam. dan lihat sudah seramai ini.
maaf bila fotonya tidak jelas.
dan saya pun ngetest mencoba indomie telor kornet keju seharga 13 ribu. dengan minumnya teh tarik seharga 9 ribu. siapin 20 ribu juga bisa survive di madtari.ini dia, apakah menurut anda kejunya masih sedikit, coba kita lihat dari angle samping...JRENG JRENG! rasanya pun...keju banget...sampai2 menutupi rasa indomienya..saya suka keju sih..tapi ini sih rada kelewatan hahaha... tapi lumayan karena cafe ini buka 24 jam, jika anda stuck di bandung malam hari, daripada ke saritem mending kesini makan indomie...so cheesy.
kata bung reno nismara, sang indomie junkie satu hal yg menarik ditempat ini ialah biasanya suka ada pengamen gitu, tapi sistem ngamennya poetry gitu, nama poetnya komeng.

yasudah saya berikan nilai 6.9 dari 10. JAJALED!

10 comments:

  1. 10 ribu juga sudah sangat survive kok *kontributor rendah diri maka dari itu banyak makan tp jarang nge post*

    ReplyDelete
  2. Madtari itu bukannya aslinya di Dago deket Celebrate, trus pindah ke deket borromeus bukan ya? CMIIW...
    ini yang asli nya ya? thanks :)

    ReplyDelete
  3. parah lo ada tuyul. dituntut baru tau *apa sih*. btw, "audzudillah". WTF. it's not even a phrase dit........

    ReplyDelete
  4. @rega: bisa yah hehehe tapi tanggung kyknya.
    @mutia: yg dulu di dipatiukur bukan?
    @nca: kan dicurigai. lah itu audzudillah yg nulis rega bukan gua. kasih tau dia aja.

    ReplyDelete
  5. wah terbalik pertama itu dekat boromeus, dekat celebrate, skr pindah lagi deh di rangga gading sampai sekarang. sekarang 24 jam lho

    ReplyDelete
  6. hehehe...ketawan udah angkatan tuwir ngga pernah makan indomie lagi. okay siippp thanks Rega! ^__^

    ReplyDelete
  7. whoa serombongan tukang makan!
    seru juga ya bikin blog review makanan gini
    gue juga suka review tempat makan di blog, tapi isi aslinya buat tempat curhat sih:p
    main main ya:
    http://ndiethesmartass.wordpress.com/category/reviews-and-quotes/hangout-all-over/

    ReplyDelete
  8. haha ya iyalah kalo mie rebus + keju, harganya 8000 kejunya banyak, toh kalo di warung harga mi murah cuma 1500an, tinggal kejunya deh dibanyakin biar seimbang sama harga

    ReplyDelete
  9. ada juga sih ditempat lain dengan harga sama kejunya banyak, tapi ga sebanyak disini.

    ReplyDelete
  10. ANJRUOOOTTTT udah lama gak ke Bandung Madtari jadi kafeeee??? EDAAANNN!!! Dulu cuma tenda aja, men! Tapi emang penuhnya nggak lazim. Gue berhenti nongkrong beli internet gorengnya tahun 2004 karena pernah beli dan dapet indomi goreng telor kornet kejunya udah dingin. Bleh, mana enak. Jadi itu karena dia bikin sekaligus banyak gitu, bukan bikin setelah ada yang mesen, dan ya jadinya dingin lah. kalo ke sana lebih aman pesen internet rebus. Yang bakar-bakar aja gak terlalu menjamin terhidang anget. Gak tau ya sekarang sesudah dia menjadi kafe begini.

    ReplyDelete