Escargot de la Bastille.

Siapa yang udah pernah makan kodok? Kecoak bakar? Hati kucing?

Ngga se-sensasional itu sih. Saya lagi bingung aja opening apa yang pas untuk review saya sebagai si reviewer yang sudah sangat lama menghilang ditelan realita pahitnya kehidupan pekerja kantoran. Iya, iya Jeng.

Jadi,
Yang saya makan si sebenernya cuma bekicot alias escargot. Ga heboh-heboh amat. Tapi buat yang suka french cuisine sih pasti bakal setuju makan disini tu enak banget. Dari luar sih café ini bener-bener kecil dan nyaris ga ‘keliatan’. Saya pun nyarinya pake kaca pembesar. Saya kesini diajakin pacar sih, doski langganan amat disini dan dia gembar-gembor heboh tentang taste-nya yang ‘ngena’ banget. Penasaran, akhirnya saya nyoba.

Escargot de la bastille terletak di Jl. Abdul Majid No. 23, Cipete Selatan. Buat yang belom tau, nyarinya emang agak bingungin sih karna lo ga bakal nemuin sign yang gede-gede amat untuk nandain letak café ini. Saat lo liat banner dengan warna bendera perancis, nah itu artinya lo udah sampe.



Pas masuk, lo bakalan ga nyangka kalo resto ini nyediain makanan yang, -ampun deh ya, asli banget ini mah,- enak. Resto nya kecil, dicat oranye dengan dihiasi beberapa lukisan. Diiringi musik berbahasa Perancis yang nyoba menghadirkan ambience ‘Prancis banget’. Berhasilkah ambience itu dihadirkan?

Tunggu sampe lo coba makanannya.


Ni dia si bekicot. Dagingnya empuk, bumbunya ngeresap pas, rasanya bener-bener beyond the price. Pernah makan escargot di resto mahal? Saya jamin, rasanya sama dengan disini, atau mungkin bahkan lebih enak ini.

Yang ini pesenan saya, tapi saya lupa namanya. Ini beef steak disiram wine sauce. Dagingnya empuk, rasanya enak, ga murahan. Mashed potato with cheese nya pas.
Beuh.

Tapi itu belum apa-apa, ini pesenan si pacar.

Steak Au Roquefort with cheese sauce.

Yang ini mah GILA BANGET. Saya ga ngerti gimana jelasinnya, yang pasti porsi pacar berkurang aja karna saya embatin tanpa babibu. Enak banget. Enak banget. Dagingnya, rasanya, bumbunya, apapun deh ya. Meltiiiing.

Kenapa ya rasanya bisa segini enaknya?

Jadi ceritanya chef yang mendirikan café ini adalah chef Indonesia yang lama di Perancis. Ga heran rasanya original banget. Sekarang chef nya udah almarhum dan yang meneruskan usahanya adalah istri dan anak perempuannya. Tapi entah apa resepnya, hidangan yang disediain disini rasanya ga berubah dari dulu. Tetep enak.

Recommended?
Banget.

JAJALED!

12 comments:

  1. range harganya gimana gan? penasaran deh

    ReplyDelete
  2. steak nya 60 ribuan. minumannya belasan ribu aja.
    cheap enough for a taste like that. :)

    ReplyDelete
  3. kira2 resto muat brp org ya?
    punya telp nya ga gan?
    sistem bayar bisa pake CC ga ya?
    maklum lg ada rencana penting nih....hehehe
    THANX

    ReplyDelete
  4. @ godz : aduh muatnya paling cuma belasan gitu. kalo lebih gw rasa sih kayanya bakal sesek bgt. nah, disini gabisa pake cc nor debit. cash only ;)
    gw gada no tlpnya tuh, gugling ajaa..

    ReplyDelete
  5. asik banget diajakin pacar huhuhu

    ReplyDelete
  6. itu kan no telp nya ada di foto paling atas

    ReplyDelete
  7. katanya OJnya juga mantap, menurut vokalis santamonica --> http://missfantomette.multiply.com/reviews/item/13*ngeces*

    ReplyDelete
  8. tadi gue coba nyari ke Abdul Majid no.23 yang diseberang sekolah SD, tapi gak ketemu... sebenernya masih buka nggak sih ini resto? boleh tolong kasih patokannya ya, soalnya udah dicoba tlp ksana tapi gak bisa dihubungi.

    Thanks Jajalable :)

    ReplyDelete
  9. eh yang didepan SD mah tempat yang lama, kan sudah pindah loh, ditengah2 abdul madjid dan agak2 nyempil gitu, paling bannernya doang seperti difoto yang diatas :)

    ReplyDelete
  10. tempatnya sekarang udah di tengah2 jalan abdul majid, sederetan sama alfamart & sam's strawberry corner. klo dr fatmawati setelah alfamart, dr arteri antasari sebelum alfamart. agak nyempil dan bannernya keliatan kok. selamat mencari :)

    ReplyDelete
  11. L'escargot Cafe de la Bastille Abdul Madjid udah tutup dari 2012/2013 lalu kalo ga salah.. Dan ga ada yang tau pindah kemana..
    Tapi.. Kemarin (12 Mei 2015) saya menemukan lagi si ibu pemilik resto itu (ndak tau namanya, cuma inget muka) beserta restonya di Dapur Raya, Foodcourt basement Pasaraya Blok M.
    Saya langsung menanyakan ke ibu kemana aja dia selama ini? Katanya dia break dulu dari berjualan, dan baru membuka 'kios' di Dapur Raya semenjak 2 bulan lalu.
    Dia memutuskan untuk menutup resto di Abdul Madjid karena biaya sewa yang semakin tinggi disana.
    Menu yang disediakan disini tidak selengkap dulu, tapi kalo customer ada yang ingin memesan makanan yang tidak ada dimenu, si ibu bisa membuatkan.
    Buat yang ingin mencicipi menu-menu Perancis murah meriah dengan harga terjangkau, bisa mendatangi kios L'escargot Cafe de la Bastille di Dapur Raya. Kios nomor W80, tepat diseberang apotik Guardian.

    ReplyDelete