Potato Head



(both pics above taken from their website, foto-foto yg lainnya baru taken by saya)

Ya, si Potato head ini berlokasi di lantai dasar Pacific Place (bagian luar). Saya belom pernah kesini sebelumnya dan ini adalah kali pertama saya dateng. Pas masuk, atmosfer yang kerasa tidak se-playful nama ‘kepala kentang’. Justru suasana yang kerasa adalah fine dine gitu (didukung juga dengan tidak adanya kerumunan ABG sejauh mata saya memandang), walaupun tetap casual (yang ini karena interior nya, let’s say : adanya mural di dinding resto, dan furniture nya yang bergaya industrial vintage). Nice. Saya lalu memilih untuk duduk di sofa bagian luar biar semilir-semilir angin sore Jakarta yang kebetulan lagi adem kerasa dengan baik dan benar.

Menu yang disediain Potato Head ini terdiri dari sandwiches, salads, pastas, soups, dan lain-lain. Saya mesen Home Made Baked Canelonni (75 ribu),

dia sejenis pasta, yang diisi dengan mushrooms dan wilted spinach and topped with cheese. Suapan pertama, wanji**, meleleh di mulut. Cheese nya asik dan sensasi makan bayam nya bikin tangan saya mendadak berotot seperti popeye. Pengen nonjokin orang saking enaknya. (lebay banget ya persima, maap). Tapi ini emang enak deh beneran ga bohong. Bohong kan dosa.

Sementara itu, temen saya mesen Crisp Orange Glazed Chicken (70 ribu).

Yang ini adalah hidangan nasi pake ayam crispy yang warnanya orange. (Eyyah, cuma diartiin doang namanya!) Ngga kok, saya ikut nyobain punya temen saya ini dan enak juga. Ayamnya gurih-gurih dan manis kaya saya.

Untuk minum, saya mesen macchiato (35 ribu). Saya tau sih macchiato itu adalah cuma espresso yang dikasi susu, tapi saya ga nyangka juga kalo gelasnya beneran sekecil ini. -_-“
Sekali tenggak ini mah. (tinggi gelas sekitar 6 cm)

Temen saya mesen Equil aja (dan akhirnya saya ngikut mesen juga) harganya 25 ribu segelas. Aduh beneran ini kalo ga ditraktir mah saya mendingan minum aqua galon langsung dari galon nya. Ah, temen saya emang baik hati sama saya si anak kosan ini. Terharu.

Sebenernya minuman yang dijagoin disini justru cocktails-nya, eh saya malah ga mesen. Nyesel juga sih. (ada yang mau ajak saya balik lagi kesana dan pesen cocktail-nya?)

Untuk dessert, kita pesen Caramelized Rum Banana Tarte Tatin (45 ribu).

Yang ini tarte tartin (berisi pisang) dilumuri saus cokelat, dan diatas nya dikasih satu scoop vanilla ice cream. Sekelilingnya dihias dengan saus coklat dan butiran-butiran almond yang akhirnya ga kemakan dan beneran cuma jadi hiasan. Pertama kali temen saya nyuap, “Ih enak! Rasanya.. manis. Tapi ga kemanisan. Pas..”, gitu katanya. Begitu giliran saya yang nyobain, DANG, kata saya sih kemanisan. Yah, kemungkinannya cuma kalo ga karna saya sudah manis dari sananya, atau lidah orang emang beda-beda.

Nah, buat yang mo dateng kesini selain siap-siap nemu resto enak dengan ambience yang chill, good music tanpa volume yang terlalu keras, enak buat duduk-duduk dan ngobrol sama kolega *tsah* siapin duit rada banyak ya. Range harga nya 45-100 ribu an.

7,9 out of 10.

JAJALED!

9 comments:

  1. argh potato head, its been almost a year since my first (and also last) visit. :'(

    ReplyDelete
  2. yuk ksana lagi, kali ini gw mo cocktailnya.
    on you kan? buhahauahuaha

    ReplyDelete
  3. on me on me aja lo hahhaa. gua belom pernah makan disini, cuman mesen minuman doang jeng hehehe.

    ReplyDelete
  4. escargotnya enak terus aglio olionya juga enak (walaupun pedes) terus sandwichnya juga enak. tapi gw lupa sandwich yg mana, asal makan aja hahaha

    ReplyDelete
  5. heuheheheh iya kyknya sandwichnya enak, waktu itu temen gue mesen yg itu jeng

    ReplyDelete
  6. mantep abis ni tempat, ga ada deh yang bisa kalahin yang satu ini. Mau buka lagi g denger.....

    ReplyDelete