Nasi Kalong Bandung

Eyaaah! Ketemu lagi sama saya sampe bosen yang ga ada bosennya ngancurin program diet resolusi 2010 dengan makan sana-sini.

Kali ini saya ngereview Nasi Kalong di Bandung. Yang tinggal di Bandung sih pasti tau tempat makan yang ini. Kenapa namanya kalong, adalah karna tempat makan yang satu ini emang bukanya malem, mulai dari jam 7 sampe jam 3 pagi. Buat yang kelaperan tengah malem dan bingung mo makan dimana, ini adalah tempat yang paling pas. Nasi kalong ini letaknya di Jl. Riau, ga jauh dari The Nanny’s yang pernah juga saya review kemarenan. Tadinya tempatnya di parkiran FO Emporium, tapi karna laris manis tanjung kimpul pada akhirnya pemilik memboyong meja kursi serta karyawan-karyawannya untuk pindah ke tempat yang lebih luas.


Keliatan ga, ada tulisan ‘top markotop’? Quote terkenal dari Bondan Winarno itu yang dijadiin tagline tempat makan ini. Pas saya masuk, terdengar suara Pak Bondan, “...Nasi Kalong yang enak banget, mantep banget. Maknyoss..”
Bukan, itu bukan Pak Bondan beneran makan bareng saya, tapi itu suara rekaman, yang diputer berulang, menjadi selingan lagu yang diputer lewat spiker disana. (saya duga itu salah satu strategi brand equity mereka. Pengulangan berkali-kali komentar Pak Bondan ttg Nasi Kalong dalam kapasitasnya sebagai bapak kuliner, selain tentunya penggunaan tagline ‘top markotop’)

As we all know, ga setiap saat Pak Bondan menambahkan kata ‘maknyoss’ pada makanan yang ia coba. Kecuali kalo ia bener-bener impressed dan berusaha mengatakan kalo “ini tempat recommended”. Dan ya, lidah Pak Bondan yang ngga nyanyi lumba-lumba ini emang ga salah karna lidah saya dan pengunjung-pengunjung lain berkata sama.

Nasi kalong ini selalu dipadati pengunjung, hampir setiap saya lewat sana, saya bisa liat orang-orang menyemut, menunggu giliran untuk makan (disini makannya ngambil sendiri, prasmanan gitu). Begitu juga saat kemarin saya kesana, buseh, antrinya 15 meter aja dolo! Ini seriusan lho pemirsa, ga pake lebay. Asli.

Dua jam setelah antri (yang ini boong), saya pun mendapat giliran ngambil piring. Menu yang tersedia adalah makanan khas bandung. Nih liat sendiri ya,

Nasi yang disediakan disini berwarna hitam seperti kalong (tapi ada nasi putih nya juga kok). Kenapa warnanya item? Jawabannya adalah karena terbuat dari beras merah (kalimat nya kerasa janggal ya, kenapa warnanya item, karna berasnya merah -_-) trus dikasi kelewek atau buah picung yang udah diolah sedemikian rupa, dicampur bumbu asal Thailand jenis mokucing. Akhirnya nasi kalong ini memiliki rasa gurih, pulen, enak banget, dan sangat goyang lidah (sumpah saya bayanginnya jadi laper sendiri).

Menu yang jadi favorit disini adalah buncis bakar dan ayam goreng madu. Beuh. Ini sih parah. Enak banget!
Nih saya punya piring,

Inilah penampakan nasi kalong. Lauk saya : tahu bumbu kecap, dendeng manis, dan buncis bakar. Enak banget, Asli. Asli. Asli. Suap per suap, rasanya mo dikunyah alon-alon. Bukan asal kelakon, tapi karna emang ga rela rasanya kalo cepet abis. Jadi mesti dinikmati pelan-pelan. Nasi nya ga lembek, tapi juga bukan yang keras dan misah-misah gitu. Pas lah. Gurih, wangi, pulen. Aduh saya kehabisan vocab untuk nasi, yang bisa menggambarkan kata enak. Pokonya enak banget deh. Lauknya juga cihuy, si buncis bakar yang katanya jadi favorit pengunjung, jadi favorit saya juga. Guriiiiiih.. Si tahu dan dendeng nya juga enak. Saya jadi bingung apa yang mau diprotesin. Enak semua! Sambelnya juga pedesnya pas, dan ga hambar atau sekedar pedes, tapi pedes yang emang beneran enak.

Kalo yang ini piring temen saya,

Itu dia ngambil ayam goreng madu nya ampe 4 biji ditambah telor balado. Aduh gimana ya gambarin rasanya, pokonya enaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkk banget!

Asiknya lagi, makan disini ga usah kuatir bokek, karna makanannya murah meriah. Itu piring saya harganya 19 ribu, dan piring temen saya 23 ribu (padahal ayam nya 4 potong, tapi kecil-kecil sih emang). Mesen es teh manis juga cuma 3 ribu.

Overall, belom ke Bandung kalo belom makan Nasi Kalong. Ini saya serius se-serius2 nya.

8,5 out of 10.

JAJALED!! :D

5 comments:

  1. seru sih Sha, rame...
    tapi rasa makanan di situ terlalu manis,
    jadi kaya kolek nasi, kolek daging :D
    but nice though...

    semangat makan!

    ReplyDelete
  2. sebagai mantan penghuni bandung selama 3 tahun (dan anak kosan pelit), makanan di sini emang enak banget, kuah"nya nampol semua. cuma minus di harga -.-"

    untuk ukuran bandung menurut gw masih kemahalan, soalnya masih banyak tempat makan lain yang rasa bisa dibilang mirip dan lebih murah, hehehe

    nice review btw!

    ReplyDelete
  3. @ gilang : haha iyasih masih banyak yg lebih murah dari ini :p tapi buat ukuran makanan yg bukanya malem, dg rasa, dan keterkenalan spt ini *apa coba keterkenalan* kynya termaafkan kok! :D

    ReplyDelete
  4. @ajangajeng

    yoi, gw setuju kok ama statement lo, tetep nagih buat balik lagi abis makan disitu, sial

    ReplyDelete