Bebek Ginyo

“Jeng, lo udah ke bebek Ginyo? Enak loh.” Itu kakak saya ngomong, 25 tahun.

“Mbak Ajeng, uda pernah ke bebek Ginyo belom? Itu enak lho. Kapan-kapan kesana yuk?”, itu ade sepupu 17 tahun yang lagi mo UAN.

“Eh jeng, uda pernah ke bebek Ginyo? Enak. Adanya di Tebet sama Bintaro”, temen, 22 tahun.

Semua omongan itu mengganggu pikiran saya, merasuk bagaikan iklan Ma,keju ma keju ma keju ma. Pada akhirnya tadi siang keresahan dan kegalauan hati saya tentang bebek ginyo ditindaklanjuti oleh si pacar. Dia mengajak saya ke Bebek Ginyo Tebet.

Pas saya sampe sana, bebek ginyo lagi penuh dan ngantri lumayan panjang. Namun itu ga bikin nyali saya ciut (yaiya kenapa juga lagian) demi review bebek ginyo saya pun mengantri.


Makannya ngambil sendiri, ada bebek goreng, kremes, balado, bakar, pepes dan sambel ijo untuk bidang perbebekan. Selain itu ada perkedel, tahu, tempe (biasa dan bacem), sayur asem, lalapan, dll.

Nih liat sendiri kali ye menu dan harganya

Ini lalapan nya seger bener keliatannya. Saya sampe tergiur ngambil banyak dan dikatain kambing sama si pacar. Padahal yang punya jenggot dia.

Karna saya suka banget pedes, ini yang paling gonjreng di mata saya.

Setelah melewati sistem-bayar-dulu-baru-makan yang diterapkan di kasir depan, saya pun masuk ke dalam. (disini bisa makan di depan, sama di dalem. Di dalem pake AC)


Tapi saya ga foto AC nya soalnya ga penting.
Anyway, ini pesenan saya, bebek sambel ijo dengan nasi uduk (ada pilihan nasi uduk atau nasi putih). Kalo lo detektif dan mempertanyakan kronologis cerita saya tentang lalapan yang banyak, itu lalapan saya pindahin dulu ke piring pacar biar fotonya lebih estetis gimana gitu.

Setelah saya coba, hmm. Bebeknya emang empuk. Saya yang sebelumnya ga terlalu suka bebek dan lebih milih ayam karna menurut saya daging bebek itu alot, mengakui kalo daging nya enak. Tapi sambel ijo nya sih biasa aja buat saya. Nasi uduk nya juga kurang nendang sih, gatau santan nya takarannya kurang apa gimana, tapi rasanya menurut saya hampir ga ada bedanya sama nasi putih. Untuk tempe bacem nya lumayan enak lah. Saya kemudian berharap banyak sama si sambel, eh tapi eh tetapi namun eh nenamun, sambelnya juga kurang menurut saya. Gatau takaran pedes saya yang keliwatan apa gimana, tapi emang sambel nya kurang gigit. Pedes sih, tapi udah. Ga pake gurih-gurih asik seperti ekspektasi. Yah. Agak kuciwa juga.

Ngomong punya ngomong, ini minuman saya

Itu es leci. Rasanya segeeeeeeeeeerr. Enak!

Yang ini bisa ditebak lah, es cendol. Ini juga segerr. Kalo buat minuman saya ga protes apa-apa :p

Overall, bebek ginyo kata saya punya konsep yang jelas. Haha itu sih lebih karna interiornya yang saya suka. Tempatnya bersih, nyaman, dan ketata. Makanannya, walaupun ga terlalu ‘masuk’ ke kriteria enak menurut saya, namun nampaknya ‘masuk’ dengan baik ke orang-orang lain. Orang-orang disini saya peratiin makannya lahap-lahap semua soalnya. Jadi gatau deh saya yang aneh apa gimana. Mending lo dateng dan cobain sendiri yaa :D

7 dari 10.

JAJALED! 

4 comments:

  1. ih mukanya kok kaya ditto ya? HAHA

    ReplyDelete
  2. bisa jadi, konon katanya dia ialah pacar sang kontributor :p

    ReplyDelete
  3. sayang ga ada harganya :(

    ReplyDelete
  4. harganya mahaaallllll...kaget deh pasti pas bayar dikasir ;'(

    ReplyDelete